Sahabat Pena

“Sahabat Pena? Apa kamu punya?”

Saya baca sebuah blog dan ada artikel tentang anak-anak SD di Bandung yang saling mengirim surat dengan anak-anak SD di Sulawesi alias Sahabatan Pena gitu. Hehe…rada geli juga sih, lha di jaman gini ternyata masih ada juga yg sahabatan pena.

Saya jadi inget, duluu banget saya juga suka sahabatan pena. Pertama kali nulis surat kelas 2 SD. Namanya Nurul anak Bogor. Saya tahu alamatnya dari Majalah Bobo. Eh….trus dibales sama nurul. Tapi ternyata saking senengnya dapet surat saya sampe lupa ngebalesnya.

Waktu kelas 4 SD, saya iseng-iseng ngirim TTS Bobo. Eh…nggak taunya menang! : D trus nama dan alamat saya muncul di Majalah Bobo. Sejak saat itu saya banyak dapet surat dari temen-temen di berbagai daerah. Seneng deh rasanya.

Hobby nulis surat itu akhirnya berlanjut pas SMP dan SMA. Waktu itu saya sekolahnya jauh dari temen2 SD saya. Jadi untuk menyambung silaturahmi ya lewat surat *kalo yang ini masih masuk kategori sahabat pena gak ya??*

Surat dari sahabat pena *masih tersimpan rapi*

Surat dari sahabat pena *masih tersimpan rapi*

Dari hobby sahabatan pena itu akhirnya bikin saya jadi punya hobby lain yaitu koleksi perangko plus mondar-mandir kantor pos, lihat update-an perangko terbaru. Juga koleksi kertas surat. Kadang kertas suratnya nggak beli tapi bikin sendiri. Kalo lebaran paling seneng soalnya panen kartu ucapan, hehe…

Serunya punya sahabat pena itu karena kita saling berbagi cerita, pengalaman-pengalaman kita, nyeritain gimana guru-guru kita, hobby, sampai hasil ujian sekolah. Dan saya merasa kemampuan menulis yang saya miliki banyak berasal dari hobby saya itu. Selain itu persahabatan dengan teman dari daerah lain banyak membuka wawasan kita.

Satu lagi saya jadi punya macem-macem gaya tulisan. Ada yang model hurufnya kotak, ada yg model gede kecil gitu, de el el. Juga suka eksplorasi tanda tangan. Iya waktu itu seneng aja plus lagi nyari-nyari tanda tangan yg pass (nggak heran di ijazah SD, SMP, SMA tanda tanganku beda semua (_ _!!)

***

Seiring waktu dari sekian banyak teman itu akhirnya yang bertahan hanya beberapa orang. Yang saya masih inget ada Asni dari Sulawesi Selatan, Shinta dari Situbondo dan Dewi dari Malang. Dengan Dewi saya yang paling awet. Bayangin aja saya sahabatan pena dengannya dari tahun 1991 sampe terakhir nulis surat tahun 2000 pas saya masuk kuliah (berapa tahun tuh?)

Saat kuliah udah nggak ada lagi sahabatan pena, karena teknologi juga udah semakin maju. Ada email yang menggantikan fungsi surat. Murah lagi! (lha wong aku sama temen sekampus yg tiap hari ketemu aja email-emailan kok, hehe…).

Dengan teknologi yang semakin berkembang rasanya sudah jarang orang yang masih punya sahabat pena. Apalagi sekarang sudah ada email, sms, fb, dll. Tapi tetep aja rasanya beda. Nulis surat kan panjang ya, jadi ceritanya juga puanjaangg…. (apalagi tebel tipis ongkos perangko sama, rugi dong kalo cuman nulis dikit, wakaka….^^)

Dengan Sinta dan Dewi akhirnya saya ketemu mereka lagi di fb. Dewi masih tinggal di Malang. Kalo Shinta sekarang di Jakarta. Sayangnya sampai sekarang kami belum pernah ketemu muka. Padahal udah temenan 20 tahun! :D ..Semoga ya ada umur dan rezeki jadi suatu saat bisa silaturrahmi.

~ oleh honeysweet pada 10 Oktober 2011.

3 Tanggapan to “Sahabat Pena”

  1. kenapa kamu suka dengan sahabat pena

  2. luar biasa….aq pengen kirim surat ke org lain tp ga tau mau dikirim ke siapa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: